Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
Legislatif

Pemerintah Pangkas Libur Akhir Tahun, Ketua DPD: Sudah Tepat

32
×

Pemerintah Pangkas Libur Akhir Tahun, Ketua DPD: Sudah Tepat

Sebarkan artikel ini
Ketua DPD RI La Nyalla
banner 325x300

JAKARTA,RELASIPUBLIK.COM-Pemerintah memutuskan memangkas libur akhir tahun. Ketua DPD RI AA La Nyalla Mahmud Mattalitti menyebut kebijakan pemerintah itu sudah tepat sebagai upaya antisipasi lonjakan kasus virus Corona (Covid-19).

“Keputusan untuk mengurangi libur akhir tahun saya rasa merupakan kebijakan yang tepat,” kata Ketua DPD RI,  La Nyalla di Jakarta, Rabu (2/12/2020).

Adapun libur akhir tahun yang dipangkas merupakan pengganti cuti bersama Idul Fitri, yakni tanggal 28,29, dan 30 Desember. Sementara itu libur Natal dan Tahun Baru tidak dipotong.

“Pemotongan libur akhir tahun bisa dimaklumi. Mengingat penambahan kasus Corona di Indonesia masih tinggi. Kita tahu per 1 Desember kemarin, total kasus Corona sudah menembus angka 543.975,” ujar nya.

“Oleh karena itu, pengurangan libur ini sebaiknya disikapi dengan bijaksana, karena sudah beberapa kali kesempatan libur panjang berujung pada peningkatan tajam kasus Corona,” imbuh mantan Ketum PSSI ini.

La Nyalla mengimbau masyarakat untuk melakukan liburan produktif di rumah masing-masing. Dengan bijaksana tetap berada di rumah, masyarakat disebut telah membantu pemerintah menekan laju penularan Corona.

“Bantu pemerintah dengan patuh terhadap protokol kesehatan. Karena ini juga untuk menjaga diri sendiri dan keluarga dari virus Corona,” ujar nya.

Senator asal Dapil Jawa Timur ini pun meminta pemerintah daerah terus melakukan tracking dan tracing untuk memutus mata rantai penyebaran Covid. Selain itu untuk mengantisipasi libur akhir tahun, kata La Nyalla, pemda juga diharapkan bisa memetakan titik-titik yang berpotensi timbulnya keramaian.

“Pemda bekerja sama dengan Satgas di daerah, harus bisa mengantisipasi titik-titik kerawanan yang menimbulkan kerumunan. Tempat-tempat wisata, tempat perbelanjaan, destinasi kuliner,” tegasnya. (Domi).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *